Gara-Gara Cristiano Ronaldo, Coca-Cola Rugi Rp57,2 Triliun

Kapten timnas Portugal Christiano Ronaldo menggiring bola saat melawan timnas Hungaria dalam lanjutan Euro 2020, Selasa (15/6/2021). - Uefa.com
16 Juni 2021 09:47 WIB Reni Lestari Piala Eropa Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Cristiano Ronaldo menyebabkan kegemparan pada hari Senin kemarin (14/6/2021) setelah tindakannya memindahkan dua botol Coca-Cola yang segera menjadi viral di media sosial.

Ronaldo, yang berbicara menjelang pertandingan penyisihan grup Euro 2020 Portugal melawan Hongaria, melihat dua botol minuman berkarbonasi dan segera memindahkannya.

Penyerang legendaris itu kemudian mengambil sebotol air dan berkata ke kamera: “Agua! (Air!)". Dikutip dari Givemesport, Ronaldo sebelumnya telah berbicara tentang ketidaksukaannya terhadap minuman ringan manis.

Pria berusia 36 tahun yang terkenal memperlakukan tubuhnya seperti kuil dan dalam kondisi fisik yang luar biasa bugar untuk usianya tidak suka putra sulungnya Cristiano Ronaldo Jr mengonsumsi produk semacam itu.

"Kadang-kadang saya keras dengan dia karena dia minum Coca-Cola dan Fanta," aku Ronaldo. "Saya berkelahi dengannya ketika dia makan keripik dan kentang goreng dan segalanya, dia tahu saya tidak menyukainya."

Kantor berita Spanyol Marca melaporkan bahwa harga saham perusahaan sebelum dan sesudah keputusan ikon Portugis untuk memindahkan botol ke satu sisi telah menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Marca mengklaim bahwa kapitalisasi pasar saham Coca-Cola berubah dari senilai US$242 miliar menjadi US$238 miliar. Penurunan 1,6% yang brutal untuk perusahaan di pasar saham.

Kerugiannya mencapai US$4 miliar atau sekitar Rp57,2 triliun (Rp14.300/US$) dari satu gerakan Cristiano Ronaldo. Saham Coca-Cola mendekati US$56,10 ketika pasar saham dibuka pada pukul 15.00 waktu Eropa.

Namun 30 menit kemudian, setelah Ronaldo dan Fernando Santos menghadiri ruang konferensi pers di Stadion Puskas Ferenc di Budapest, saham dilaporkan menukik ke level terendah US$55,22 per saham.

Coca-Cola adalah salah satu merek paling terkenal di dunia tetapi mereka belum berkomentar tentang sikap Ronaldo.

UEFA juga tetap diam untuk saat ini, meskipun Daily Mail mengatakan kedua organisasi mungkin tidak senang bahwa salah satu bintang olahraga paling berpengaruh di dunia telah menunjukkan penghinaan terhadap Coca-Cola, yang telah menjadi mitra Euro sejak 1988.

Sumber : Bisnis Indonesia